Pages

Minggu, 01 Januari 2012

Bye 2011

sebenernya menurut gw ga ada yg istimewa dr tahun baru..cuma pergantian kalender..umur mkin tuir,. tapi welcome deh 2012, baik baik ya sama gw.

merasa ga sih 2011 tuh cepet bgt berlalunya. mungkin karena ditahun 2011 full of activity ya.

awal januari dimulai dg izin penelitian skripsi..berjuang untuk menyelesaikan skripsi tepat waktu yang pastinya ada aja hambatannya..wisuda di september ceria..merasakan menjadi pengangguran..les nyetir yg skrg ud lupa lagi caranya :-P..berjuang lg mencari pekerjaan..dan akhirnya bisa menjadi bagian dari team di bank dki.

alhamdulillah bgt di tahun 2011 bnyk berkah bgt yg gw terima, tentunya melalui perjuangan yg ga mudah.

semoga di tahun 2012 bisa lebih baik lagi..semakin bnyk berkah yg diterima..sukses menabung..udah mahir dipekerjaan..makin nyaman di kantor..bs jd pegawai tetap..syykur2 akhir thun ada pangeran berkuda yg ngelamar hahahaa

pokoknya bisa lebih baik dan semakin baik lagi

aamiin


Published with Blogger-droid v2.0.2

Senin, 26 Desember 2011

The next chapter in my life

udah lama ga posting....

maklum sibuk hahaha

skrg gw udah kerja dsalah satu bank milik pemda.

awalnya ragu bgt tp stlh mengikuti saran guru sd gw utk salat hajat akhirnya gw smkin yakin utk mlnjutkan hidup disana.

pas pelatihan kita bersembilan..selama tiga hr kita mendpt pltihan plus perbaikan gizi B-) knp disebut prbaikn gizi?krena eh krena slm plthn dpt coffee break dua kali plus lunch..yg menunya tuh enak2..hehee

pas hr keempat tibalah waktunya kita berpisah huks huks...tepat dhr senin 21 november kita semua dtempatin dcabang2 yg alhamdulillah bgt disesuain sm domisili ;-)

minggu pertama terasa beraaaaaaaaat bgt..adaptasi lingkungan dan tentunya gmn mnghdapi kerjaan gw..gw merasa ga bs apa2..pertama kali mnghdapi nasabah pengen nangis rasanya..hr demi hr bnyk kslhn yg gw buat tp gw tetp smngt terus belajar dr kesalahan itu.

minggu demi minggu terlewati dan alhamdulillah gw ud merasa betah.


bersyukur bgt bs dpt disini..org2nya baik2..terutama senior gw yg sabar bgt ngajarin gw..pinsi gw jg luar biasa baik dan lucu :-P

disini bnyk bgt mengenal krkter org krn gw berhadapn lgsg sm nasabah..(just info gw dsini sbg cs) ..kbnykn nsabah gw adalah guru2. seru deh pokoknya kdg santai kdg ribet.tp gw slalu brusaha enjoy. dan brhrap bgt bs jd pegawai tetap disini..aamiin ya allah....


*sukai apa yg km kerjakan dan km akan menemukan keikhlasan ddlmnya*


Published with Blogger-droid v2.0.2

Selasa, 15 November 2011

Wedding Experience


jangan menebak isi dari judulnya, itu bukan pengalaman menikah gw haha sorry im still not married yet. jd ini hanya pengalaman pada saat gw menghadiri pernikahan (orang lain). Dua hari ini gw ngintil ibu bapak kondangan. 2 hari ada empat kondangan tapi gw ikut tiga doang hehe. Entah kenapa gw suka ikut ke acara pernikahan. Seneng aja dandan pake baju rapih terus liat pengantinnya, tamu2nya yang sibuk wara wiri nyari makanan, dekorasinya yang penuh dengan bunga-bunga cantik,ukiran es, pelaminannya yang tiap pernikahan pasti beda-beda sesuai adatnya, dan tentunya makanannya yang rasa dan jenisnya pasti beda. Dan tiap dateng ke pernikahan yang makanannya enak pasti gw selalu bawa pulang kartu nama cateringnya entah buat apa, haha.

Nah berhubung lagi tanggal cantik 11.11.11 makanya jalanan rame banget orang-orang pada pergi kondangan, katanya sih di Jakarta ada 1000 pasangan yang menikah di tanggal itu, luar biasa. Semoga biduk rumah tangganya selalu cantik sesuai dengan tanggalnya :)

Pengalaman ikut ke kondangan adalah bisa liat langsung acara-acara khusus kaya pedang pora. Pedang pora tuh biasanya diadakan untuk mempelai yang kerjanya di Angkatan, nah itu diadain pas sebelum pengantin berdiri di pelaminan, ada musik live drum band khas tentara plus pasukan pedang pora membentuk formasi khusus lengkap dengan seragam dan pedangnya, aahh merinding setiap liat itu. Pengantin laki-lakinya gagah pake seragam pengantin perempuannya keliatan anggun lemah lembut di samping si mempelai laki-laki yang berseragam gagah itu *mupeng*. Kebanyakan yang sering liat langsung upacara adat jawa, mulai dari lempar2 sirih (lucu liatnya pasti kalo lagi lempar2an pengantinnya mesam mesem, kalo gw ntar lemparnya sepohon2nya aja biar puas *pelampiasan* haha), injek telur, suap2an makanan sama minuman, abis itu sungkeman. Yah kurang lebih seperti itulah yah. Selain itu pernah juga 2 x ikut ke acara pernikahan kerabat yang agamanya kristen/katolik, awalnya potong kue, terus mempelai plus orang tua 2nya cheers minuman, abis itu lempar bunga. Dan pas tamu-tamu lagi makan biasanya mempelai bersama dengan WO nya turun dari pelaminan nyamperin tamu-tamunya untuk salaman atau foto2 plus bagi2in cokelat/permen yang dibawa sama pengiring pengantinnya. Nah pernah juga yang agak awam buat gw (yang biasa dateng ke nikahan yang bisa wara-wiri hyamperin meja prasamanan atau ngantri desek2an di gubuk2an) waktu dateng ke acara pernikahan di Solo (tempat gw kuliah dulu ç kesannya udah lama banget :p ). Kalo disana biasanya pake istilah piring terbang, jadi begini kita dateng sebelum upacara mulai terus duduk manis di bangku yang udah disediain yang biasanya ada meja kecilnya, waktu itu gw agak bingung koq ada daftar menu di mejanya. Ternyata daftar menu itu berisi makanan2 yang akan disajikan. Jadi piring terbang itu, si tamu Cuma duduk manis nanti pelayan2nya yang nagterin makanan ke kita. Waktu it pertama makanan yang dateng adalah teh manis, terus makanan kecil (kue), kue habis datenglah si soup matahari, ga lama datanglah makanan utamanya (nasi dan lauk pauk yang udah di tata di piring), dan terakhir datanglah desertnya waktu itu es krim puding. Katanya sih setiap makanan itu ada artinya, dijelasin sama MC nya tapi pake bahasa jawa, berhubung gw adalah orang jawa KW 3 jadi ga ngerti apa yang diomongin si MC haha. Dan setelah desert habis, si mempelai turun dari pelaminan dan berdiri di depan pintu keluar, untuk selanjutnya kita pulang dan sekalian ngucapin selamat dan pamitan sekaligus sama si pengantin. Lucu yaa tapi yang pasti lebih terarah sih di tempat pernikahannya ga semrawut. Macem-macem ya ternyata adat pernikahan itu, tapi walaupun cara penyelenggaraannya beda-beda Cuma satu tujuannya punya keluarga yang bahagia dan langgeng selamanya.
  
Dan selama perjalanan pulang tadi gw mikir, nanti pernikahan gw seperti apa ya? boleh dong ya gw ngayal-ngayal dikit kan kalo kata Om Mario Teguh “sesungguhnya kamu akan sebahagia dugaanmu” :p khayalan gw, gw simpen aja di pikiran dan doa gw, semoga diijinin sama Allah ..aamiin :)

Antara Saya dan SKCK



Ada sesuatu yang khusus antara gw dan SKCK, kenapa? Bukan bukan karena gw pernah punya kasus kriminalitas (amit2 *ketok2 meja*) tapi karenaa selama perhelatan hidup gw, 2x mencoba ngurus skck ga ada tuh judulnya yang mulus kaya jalan tol pondok gede, ada aja yag bikin emosi, ckckck.
Sebenarnya apa sih SKCK? SKCK adalah Surat Keterangan Catatan Kepolisian yag dibuat di Polsek setempat kalo dulu disebutnya surat berkelakuan baik. Awal kisah gw dengan SKCK adalah saat mau ngelamar coop telkom yang mensyaratkan adanya SKCK, agak bingung juga secara domisili gw di Bekasi dan waktu itu lagi merantau di Solo, bingung lah ya. Tapi mari kita berusaha dulu, nanti biar Allah yang menentukan, hehe. Lalu berangkatlah saya dengan teman seperjuangan (red: Lissa) ke Polsek Jebres depan RS. Moewardi Solo. Di sana dapet info kalo bikin SKCK harus di tempat tinggal asli, tapi kata bapak2 polisinya dia mau sih buatin tapi asal RT RW Kelurahan tempat kos mau ngasih surat pengantar. Oke menemukan secercah harapan. Dan kita mulai dari yang paling atas yaitu Kecamatan (dg pikiran kl yang paling atas aja setuju berarti yang bawah2nya juga setuju dong), pas di kecamatan ternyata dapet secercah sinar harapan lagi, katanya bisa bikin skck tapi tetep harus ada tembusan dr RT RW Kelurahan. Sipp deh kalo begitu, siangnya kita menuju ke Ibu RT Lissa, setelah dijelaskan akhirnya beliau ngasih surat pengantarnya (gampang bgt ga ada aral melintang sama sekali), malemnya barulah ke Pak RT saya, orangnya semangat 45, awalnya dia ga mau ngasih tp dengan alibi bahwa bu RT nya si Lissa aja bisa ngasih kenapa bapak ga bisa? Haha akhirnya dengan agak terpaksa si Bapak ngasih tuh surat pengantar, dan sebelum pulang dia nakuti2in kalo bu RW pasti ga bakal ngasih, karena bu RW orngnya tegas pasti susah deh dapetin surat pengantarnya. Saya sama lissa takut bukan main, yang ada di imajinasi kita adalah bu RW nya galak, berjambul semacam ibu2 kartika chandra ^^V, dan ternyata jeng jeng jeng.....ibunya ga banyak ngomong tanda tangan gitu aja tanpa ba bi bu.horeeee lega banget rasanya. Besoknya kita ke kelurahan dengan hati riang, dan sampai sana sinar harapan itu perlahan meredup karena kelurahan ga mau ngasih karena kita bukan penduduk setempat, kita kekeuh kata pihak kecamatan bisa. Terus sikeluarahan bilang yaudah sana minta tembusan dr kecamatan. Dngn berat hati kita balik lagi ke kecamatan dan sinar itu semakin hilang dengan pasti karena pihak kecamatan ternyata ga ngasih ijin (halooooo?????kenapa ga bilang dari awal????? Errrrrr *Emosi tingkat nasional*). Sejak saat itu saya musuhan dengan SKCK.

Dan belum lama kemarin, perusahaan tempat saya melamar pekerjaan minta ngumpulin berkas yang diantaranya ada SKCK. Saya positif thinking aja kata org2 cepet koq bikin SKCK asal di tempat domisili kita. Oke setelah ngurus ke RT RW Kelurahan, siangnya jam 01.30 saya melaju ke Polsek terdekat, sampai sana sepi (dalam hati yess kayanya beneran cepet nih ) sampe depan kantor pembuatan SKCK, petugas: “blankonya abis dateng besok lagi aja, pagi2 pasti masih kebagian. Cepet koq 15 menit jadi palingan” , gw: jedotin pala. Gila lo besok selasa gw ada tes kerja, untung masih ada hari rabu sebelum deadline ngumpulin berkas. Sampe rumah ceritalah, bokap emosi dengernya (hahaa). Dan hari rabu pagi2 jam setengah 9 gw udah di TKP sama bokap. Dia ikut mau protes karena kenapa bisa blankonya abis? Intinya dia kecewa lah sama pelayanan polisi, katanya melayani masyarakat. Sampe sana ketok2 kantor yang keluar polisi *belum mandi* dengan baju bebas, dia bilang baru buka jam setengah 10. Makin emosi lah bokap, dia protes ngalor ngidul sama si bapak2 polisi belum mandi itu. Gw liat sekeliling ternyata ada tulisan Senin-Jumat : buka jam 09.30 – 15.00, errrrrrr..... gw nunggu barengan banyak orang yang mau bikin/perpanjang SKCK jg. dan jam setengah 10 buka itupun setelah dg ga sabarnya gw ketok2 kantor dan akhirnya loket dibuka. Kekesalan ga sampai disitu aja setelah ngisi form, disuruh sidik jari di belakang, sampai TKP ternyata ruangan (semacam aula) sidik jarinya lagi dipake buat acara kunjungan bocah2 TK, >,< gw ngadu ke loket depan, dan katanya suruh nunggu sampe acaranya selesai . Kalo gw disuruh nunggu karena antrian, oke dimaafkan tapi ini karena ada sesuatu diluar urusan pembuatan SKCK, sangat ga profesional, padahal di dalemnya ada poster gede dengan foto2 polisi pada berjejer dan ada tulisan “Setia melayani masyarakat” palsuuuuuuu. Ada polisi lewat saya tanya basa-basi “tempat sidik jari dimana ya pak”, “iya disini tapi lagi ada acara, tungguin aja”. Oke gw mencoba sabar menunggu, setelah bocah2 TK itu keluar, koq tetep ga ada tanda2 petugas sidik jariya muncul, hati semakin panas membara ada polisi lewat entah pangkatnya apa tapi muka sama gayanya tengil abis (nyesel gw nanya ke dia, nambah2in dosa aja). Gw: “Pak sidik jarinya dimana ya?” bapak Polisi tengil (BPT): “iya disini” <-- sambil terus jalan tanpa menatap gw. Gw: “koq petugasnya belum ada sih pak?” BPT :” ga tau ya saya bukan bagian sini” Gw dan bokap : “gimana sih, koq bisa gini pak?” BPT: sambil nunjuk petugas kebersihan “nih sama dia aja, dia juga bisa koq.lagian saya bukan bagian sini” <-- tetep sambil jalan ga memandang orang yang ngajak dia ngomong. Asli gw ga takut ya dia polisi atau apa, gw bakalan takut kalo dia punya atittude yang bagus. Polisi sih polisi tapi ga harus tengil gitu juga kali, polisi kan juga diajarin PPKN jadi tau dong gimana caranya menjawab yang baik dan benar dan tau gimana adab berbicara dengan orang lain. Jangan karena kita Cuma masyarakat terus di ga peduliin gitu, kita ngurus SKCK juga pake duit kali. Dan si petugas kebersihan akhirnya nyuruh kita ngisi form dan ga lama petugas sidik jari pun datang, gw agak luluh secara pak polisi petugas sidik jarinya ganteng, hahaha. Setelah sidik 10 jari plus 2 jempol plus 4 jari dikali 2, akhirnya selesai deh urusan sidik jari. Lalukembali ke loket dan akhirnya dapet deh SKCK yang telah lama dinanti2. Fiuuuhhhh....

Kalo ga sanggup baca tulisan gw yang panjang itu, nih gw rangkum tata cara ngurus SKCK (yang agak ribet itu) :
1.       Siapin fotocopy KTP dan Pas foto sebanyak2nya
2.       Minta surat pengantar RT (bawa fotocopy KTP dan KK)
3.       Minta tanda tangan RW di surat pengantar tersebut
4.       Minta surat pengantar Kelurahan dengan membawa :
-          Surat pengantar RT RW
-          Fotocopy KTP
-          Fotocopy KK
-          Foto 3x4
-          Bayar 15 ribu (ga tau ada aturan resminya atau ga)
5.       Ke Polsek sesuai dengan domisili, dengan menyerahkan :
-          Surat pengantar dari kelurahan
-          Fotocopy KTP
-          Foto terbaru 4x6 (3 lembar) 3x4 (1 lembar)
-          Uang Rp 10.000 (ada peraturan tertulisnya)
-          Isi form (data diri, ciri2 fisik, sejarah kriminalitas kita, data keluarga)
-          Sidik jari di bagian sidik jari dengan membawa:
·         Foto 3x4 (1 lembar) foto 2x3 (1 lembar) à untuk kartu sidik jari yang dibawa kalo kita mau perpanjang SKCK lagi.
·         Uang Rp 15.000 (ga tau ada aturan dari mana)
SKCK kita kan ada batas berlakunya tuh, nah kata petugas yang di sidik jari kalo mau perpanjang SKCK kurang dari 1 tahun cukup bawa kartu sidik jari, blanko SKCK yang lama, foto terbaru, jadi ga perlu minta surat pengantar kelurahan lagi, tapi kalo lebih dari 1 tahun harus minta sura pengantar lagi. Sekian dan terima kasih J maaf kalo ada kata2 yang tidak berkenan ini hanya pelampiasan emosi saja.

Senin, 14 November 2011

Dilemma


Pas ditelepon tadi merasa bersalah banget sama mba2 yang telp. Gw bukan bermaksud mengingkari rejeki, gw hanya meminimalisir kebingungan yang akan terjadi apabila gw dateng hari ini. Saat ini gw udah mantap sama pilihan gw yang walaupun akan ada kepastian maksimal satu bulan lagi. Dan kalau hari ini gw dateng, kemungkinannya dua ditolak atau diterima, kalau ditolak berarti bukan rejeki gw, nah kalau diterima gw pasti akan bimbang gundah gulana, secara sallary yang ditawarkan lebih gede daripada pilihan pertama gw. Passion gw lebih ke pilihan pertama, entah kenapa kata hati ingin disana, walaupun gaji “belum” begitu besar dan posisi pun ga setinggi temen2 gw yang daftar di perusahaan sejenis, tapi feeling gw, gw bakal suka disini. Apalagi ditambah kata orang-orang disini tunjangan nya banyak dan masa depan terjamin.

Maaf ya Allah mungkin rejeki hari ini untuk orang lain saja, bukan maksud hamba mengingkarinya. Semoga keputusan yang dipilih sudah tepat, mantapkan dan lancarkan pilihanku ya Allah. Karena ini adalah salah satu cita-cita yang pernah aku tulis dulu, dan satu per satu Engkau meng ACC nya. Terima kasih ya Allah. Aku bersyukur dengan semua yang Engkau berikan padaku.

Selasa, 08 November 2011

Back To School

Kalo bukan karena legalisir, kayanya agak sulit ya untuk gw kembali menapaki sekolah gw jaman dulu. Sabtu kemarin sudah ke SMP. Dan senin ini gw ke SD. SDN Jatiwaringin XV. Dan disana hanya ketemu dua guru yang merupakan guru gw dulu. Pak Adang (guru Olah raga) dan Pak Engkus (guru waktu kelas 4). Dan mereka masih inget gw, alhamdulillah senengnya. Kalo pak Adang ga banyak berubah, kalo Pak ENgkus agak berubah dulu si Bapak ini seger lumayan ganteng juga, sekarang matanya udah agak layu.  Di ruang guru, gw cerita-cerita terus dikasih wejangan2. Kalo pesen Pak Adang jangan lepas jilbabnya, salat jangan ketinggalan, kalo punya keinginan  Salat Hajat minimal 2 rakaat setelah salat Ashar atau ga Maghrib atau tengah malem juga boleh. Nah yang super tuh wejangan2nya Pak Engkus, gw ampe berkaca2 dengerinnya. Awalnya dia cerita tentang keluarganya  terus lanjut deh nasehatin gw. singkatnya kalo nanti udah punya gaji sendiri jangan lupa sisihin 2,5% untuk yang membutuhkan kata Pak Engkus “kalo gaji 1 juta ga bakal terasa nyisihin 50rb, nah kalo pnya uang 20 juta berarti yang disisihin kira2 500rb (banyak juga ya) kl udah gitu baru deh mikir untuk nyisihin. Jangan sampai begitu ya...biar rejeki kita lancar sisihin lah 2,5 % ke mesjid2  jg bisa koq” abis itu dia nebak2 sifat gw yang katanya egois nya tinggi dan punya pacar jg yang egoisnya tinggi juga (gw nganga koq dia bisa tau), terus dia ngasih saran bagaimana menghadapinya pesennya biar gw ga kurus gara2 nahan sabar adalah boleh cerita dengan orang lain tapi jangan sampai buka aib suami sendiri.. terus kalau pilih cowo jangan yang lebih tinggi dari kita (maksudnya jabatan atau posisinya), karena kemungkinan kita akan diinjek2, tapi jangan juga yang di bawah kita, pilihlah yang setara sama kita biar bisa sama2 saling ngerti.
Hmmm kalo ga karena mau ngurus SKCK ga mau pulang gw dari sini, pengen konsultasi masih banyak yang pengen ditanya, hahaa... terima kasih ya bapak guruku untuk wejangan2nya :)

Minggu, 06 November 2011

Guruku Idolaku

Hari sabtu kemarin saya berkunjung ke SMP Angkasa Halim Perdana Kusuma, tempat dimana saya pernah menuntut ilmu selama 3 tahun dari mulai tahun 2001 – 2004. Dan hari ini 5 november 2011 saya datang lagi kesana seorang diri untuk legalisir ijasah, cukup banyak yang berubah di sekolah ini TU terpisah dari ruang kepala sekolah dan kelasnya sekarang lebih banyak. Dan senangnya pas masuk TU, guru2 TU dan beberapa guru lama masih ingat saya, seneng banget rasanya melihat wajah-wajah itu lagi. Dan setelah ijasah saya dilegalisir dan ditanda tangan kepala sekolah, saya pun dipanggil oleh sang kepala sekolah yang tidak lain adalah Guru kesayanganku dulu.
Pak Basuki Rahmat namanya, biasa dipanggil Pak Bas. Perawakannya kurus berkulit putih dan yang saya suka matanya berwarna cokelat. Semuanya ga berubah senyumnya waktu melihat saya masih sama seperti dulu.  Saya hampir menangis terharu melihatnya. Beliau lalu mengajak berbincang menanyakan kabar saya, kabar teman2 dekat saya sewaktu SMP dulu, saya masih pinter kaya dulu ga? (haha udah mengalami kemunduran pak :P ), siapa pacar saya, dan beliau amat senang sekarang saya sudah mengenakan jilbab, alhamdulillah katanya (hihiiii jadi bangga rasanya). Ga ada 5 menit eh dateng tamu dari Rapi Film yang ternyata di Sky (nama gaulnya SMP angkasa, haaha) mau ada syuting. Yaahhh ga bisa ngobrol lama deh. Yaudah ambil legalisirin di TU terus pamit pulang sama ibu2 disana, terus nyari Pak Bas pamit pulang sekalian deh. Mohon doa restu supaya perjalanan hidup saya lancar dan janji suatu saat bakalan kesini lagi :) balik badan dan sumpah sedih banget pengen nangis.
Pak Bas itu guru agama saya sewaktu kelas 3 smp. Saya dan teman sebangku saya dulu (Ninis) akrab banget sama beliau. Kayanya gara2 sering terlibat satu acara keagamaan pas musim isra miraj waktu itu, jadi ada ceramah di At-tiin, lomba di sekolah, lomba antar sekolah, dan itu semua kita ikut partisipasi dan tentunya pak Bas selaku guru agama juga ikut. Dan otomatislah kita jadi akrab. Saya ngefans sama beliau,sampe pas ulang tahunnya saya sama Ninis ngasih hadiah pulpen buat beliau, tapi skrg saya lupa kapan ulang tahunnya L dulu sering juga kalo beliau lagi tugas piket, pasti kita nyamperin terus ngobrol2, iihh jadi kangen masa2 itu. kenapa saya ngefans? Karena Pak Bas itu kebapakan banget bisa serius bisa juga becandaan , secara guru agama ya jadinya adem aja kalo ngomong. namanya orang keliatan lah yah secara fisik mana orang yang bener2 baik dan mana yang bukan, dan beliau itu termasuk kategori yang bener2 baik, tulus deh pokoknya. Tapi beliau bisa tegas juga loh dulu banyak tuh temen2 yang sering punya kasus berhadapan sama Pak Bas, pantas aja lah sekarang beliau dipercaya jadi kepala sekolah. Bijaksana, rendah hati, sederhana, dan juga tegas. dari banyak guru dari TK smpe kuliah, beliaulah yang memegang penghargaan guru terfavorit di hatiku hahahaaaa. Saya janji pak kalo udah punya gaji sendiri saya bakalan balik nengokin Bapak lagi, I swear ... :)

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers